cool hit counter

PDM Kabupaten Sragen - Persyarikatan Muhammadiyah

 PDM Kabupaten Sragen
.: Home > Sejarah Muhammadiyah Sragen

Homepage

Sejarah

SEJARAH BERIDIRINYA

PERSYARIKATAN MUHAMMADIYAH
DI KABUPATEN SRAGEN

 

A.    LATAR BELAKANG BERDIRINYA MUHAMMADIYAH DI KAB. SRAGEN

 

Latar belakang berdirinya Muhammadiyah di Kabupaten Sragen, tidak jauh berbeda dengan kelahiran Muhammadiyah secara nasional, antara lain sebagai berikut :

1.      Berkat pendalaman para kaum Muslimin dan Muslimat Sragen terhadap Firman Allah dalam Al-Qur’an terutama :

a.       Surat Ali Imran ayat 104 tentang amar ma’ruf nahi munkar

b.      Surat Al Maun yang terdari dari 7 ayat. Tentang mencintai anak yatim, sayang kepada fakir miskin.

2.      Perilaku masyarakat yang terikat oleh adat kebiasaan yang berkaitan dengan upacara kelahiran, perkawinan dan kematian yang tidak sesuai dengan ajaran Islam yang sebenarnya.

3.      Kurangnya lembaga pendidikan Islam atau tidak adanya pelajaran agama Islam di sekolah-sekolah waktu itu.

4.      Arus Kristenisasi lewat pendirian Sekolah Kristen yang dibiayai oleh Zending baik di kota Sragen maupun Plupuh.

5.      Telah berkembangnya Muhammadiyah diberbagai daerah dan telah berlangsungnya Konggres Muhammadiyah yang ke-16 di Pekalongan tahun 1927.

 

 

B.     SEJARAH PERJUANGAN GERAKAN MUHAMMADIYAH DAERAH SRAGEN

 

1.      MASA PENJAJAHAN BELANDA

Sampai dengan tahun 1926 secara Nasional Muhammadiyah telah melangsungkan Konggresnya yang ke-15 di Surabaya, dan periode kepemimpinan Muhammadiyah di Pusat telah berlangsung 2 (dua) periode kepemimpinan :

a.       Periode KH. Ahmad Dahlan Tahun 1912-1923

b.      Periode KH. Ibrahim tahun 1923-1932

Tahun 1926           : Bapak Prawiromisastro (ayah dari Ibu Supini PPI)

                                Mulai merintis terbentuknya Muhammadiyah di Sragen

Tahun 1926 ini pulalah mulai terbentuk Muhammadiyah Cabang Sragen namun pengesahannya baru 2 tahun kemudian. Dengan SK. No.69/SK.PM, 1 Juli 1928. Kepengurusan Cabang Muhammadiyah Sragen disyahkan. Adapun susunan pengurus PCM Srageb antara lain :

Ketua                    : R.Ng. Tjitroseno (Pens. Asis. Wedana Warujayeng, Kediri)

Wakil Ketua          : R.Ng. Wirjosumitro (Pens. Mantri Gardu Garam Poh Jaring,

                                Sukodono) Ayah Ibu Suwarni Sukuswo.

Pembantu              : R.Ng. Mangunmardowo (Pens. Asis. Wedana Boyolali).  Sastrosudirjo (Pens. PUK /ayah Supadmo, Sragen Manggis),  Tjitrohardojo (Juru Tulis Kaonderan Karangmalang).

 

Istri-istri beliau juga sebagai Aisyiayah dan memimpinya.

Tahun 1929 Pengurus periode II terbentuk

Ketua                    : R.Ng. Wiryosumitro (Menantu Bp. Tjitroseno)

Wakil Ketua          : R.Ng. Sastro Sumarto (Kepala SR I Sragen)

Sekretaris  : R.Ng. Gitoatmojo ( Guru SR I Ngrampal)

Keuangan  : Sastrowardoyo (Guru SR I Sragen)

Komisaris              : R.Ng Surowardoyo (Krapyak)

                                Mangunsumarto (Guru SR I Sragen)

                                R.Ng Puspowidjoyo (Pens. Peg. Candu Garam)

  Sastrongulomo (Al. Hadisumarto)

  Gito Santoso (Pens. Jawatan Penerangan)

Pada tahun 1930 Aisyiyah mengadakan ulang tahun, rapat akbar dan bazar diselenggarakan di halaman dan Pendopo Kabupaten Martonegaran (sekarang pasar cilik) dipimpin oleh Ibu Gitoatmojo dan pembicara oleh Ibu Demang Sukati. Dihadiri dan dilaksanakan berpakaian HW anak-anak kelas 5, 6, 7 Neutrale HIS dipimpin Mijnheer Soemarno.

Pernah mengadakan sholat Idhul Fitri dilapangan Murni dengan peserta 2 (dua) baris/shof bertindak sebagai imam dan Khotib Bapak Rois.

Pengurus Periode III Tahun 1934-1940

Susunan pengurunya diperbanyak dan ditambah :

Bagian Tabligh                  : R. Poedjopangripto

Bagian Pemuda                 : Darsohardjono (Guru SR I)

  Sudarman ( Guru SR I)

                                            Sutikno ( Guru SR. I)

Berbagai kegiatan yang dilaksanakan, mendirikan Sekolah NAS (Nederlands Aisyiyah School pada tahun 1936. Berstandart HIS bertempat di Sragen Dok. Sebagai guru-gurunya antara lain :

a.       Ibu Walijah

b.      Ibu Sumiyati

c.       Ibu Sukati

d.      Ibu Abdul Aziz

e.       Ibu Indarsi

f.       Ibu Supini

Dan mendirikan Sekolah Schakel School Kelas IV-KI. VII menerima murid dari Vervalgschool dan NAS Kelas IV. Sebagai guru-gurunya antara lain :

a.       R.M Hartono

b.      R. Soetomboel

c.       Ibu Indrasti

d.      Hadisumarto

e.       Waloyo

f.       Bp. Ibnu Abdullah

g.      Bp. Sukarno

Pada tahun 1935 terbentuklah Muhammadiyah Group Plupuh namun ikut Cabang Solo, sebagai Ketuanya adalah Bapak Toto Suparno (Lurah Karangwaru). Kemudian pada tahun 1936 Grop Plupuh mendirikan S.R Muhammadiyah SP Kelas V dan sebagai Kepala Sekolahnya Bapak Hadi Suparmin. Yang bertindak sebagai guru-gurunya antara lain :

a.       Trisnoharyono

b.      Siswomartono

c.       Wignyo Suparlan

d.      Ismadi

e.       Hadisumarto

Tahun 1938 Group Plupuh mendirikan Sekolah CVO (Cursus Volks Onderwys) 2 tahun lama belajarnya. Kepala Sekolah dijabat oleh Bapak Tjiptohamijono, HR. Hasil belajar meluluskan 3 (tiga kali) antara :

1940          : 24 Orang

1941          : 21 Orang

1942          : 27 Orang

Pada tahun 1935 dibentuk Group-Group (ranting) diberbagai daerah antara  lain:

  1. Gondang                                 e. Sukdono
  2. Sambirejo                                f. Gemolong
  3. Karangmalang                         g. Kalijambe
  4. Sidoharjo                                 h. Masaran

1.1.            Ketua Group Gondang berturut-turut :

    1. Pringgoharjo (Sinder Kehutahan)
    2. Sawiruddin
    3. Parli dan Ibnu Abdullah salah seorang pengurus

1.2.            Ketua Group Sukodono : Cokrosudiro (Kep. SR Sukodono)

Usahanya : Mendirikan Mambaul Oelum (MO)

Gurunya                : Bapak Syomdani

                                Bapak Diryowikato

Dan mengadakan pengajian di 20 tempat secara rutin.

1.3.            Ketua Group Sumberlawang :

    1. Bapak Suhud (Naib Sumberlawang)
    2. Bapak Abu Sujak (ayah bapak Mukibun)

Group-group lainnya belum diketahui ketuanya.

Aisyiyah Kabupaten Sragen pada tahun 1938 mengadakan “Momen Aksi” yang disebut (Hari Anak Yatim). Kegiatannya antara lain mengumpulkan anak-anak yatim +  100 anak dan diberi makan dan pakain pantas pakai. Berbagai kegiatan dan amalan yang lain adalah :

  • Menentukan puasa dan Hari Raya sampai dengan Hisab
  • Sholat Idhul Fitri di Lapangan
  • Pembentukan Panitia Zakat fitrah dan Qurban
  • Mengadakan Khitanan Massal

3)      Ibu Suprapti

Pada tahun 1918 dibentuk HW, Pemuda Muhammadiyah (SD Putusan Konggres ke-21 di Makasar 1932), diganti menjadi Bagian Pelatih. Dalam geraknya yang terbatas terutama pengajian-pengajian masih dapat berjalan di kota Sragen.

Perlu diketahui bahwa tanggal 7 Nopember 1943 Partai Masyumi dibentuk di Yogyakarta, didukung oleh PSII, NU dan Muhammadiyah. Partai ini diijinkan oleh Jepang berdiri untuk menggantikan MIAI (Majlis Islam A’la Indonesia), Federasi 13 Organisasi Muslim yang dibentuk pada tanggal 21 September 1937 di Surabaya), yang dibubarkan pada bulan Oktober 1943. karena MIAI sudah tidak didukung lagi oleh NU dan Muhammadiyah dan tidak memuaskan Jepang.

Dengan kelahiran Masyumi yang juga terbentuk di daerah-daerah maka sulit membedakan antara pengurus anggota Masyumi dan Muhammadiyah. Walaupun ada juga yang membagi tugas siapa yang aktif di Muhammadiyah dan siapa di Masyumi. Di Kabupaten Sragen Bapak Juwadi, Bapak Kasah, bapak Pratowo dan Bapak Abdul Aziz banyak mengambil kegiatan di bidang Kepartaian, walaupun juga tidak melupakan perjuangan Muhammadiyah. Pada tahun 1944 SR Sempoerna Aisyiyah dilokasi SMP Muhammadiyah sekarang ditutup Jepang. Dan digabungkan dengan SR Kristen menjadi SR Negeri. Guru-gurunya dijadikan Pegawai Negeri dan dipindah tempat di sekolah kosong, meja kursi dipinjamkan ke PMI Sragen.

 

2.         JAMAN KEMERDEKAAN

1.      Masa Perjuangan Bela Negara : 1945 – 1954

Kepengurusan Muhammadiyah masa ini masih seperti pengurus periode IV dipimpin oleh Bapak Pujopangripto. Kegiatan tidak begitu menonjol, karena beberapa anggota aktif dalam Kelasaran dalam perjuangan Bela Negara dan membantu jalannya roda Pemerintahann. Dengan dibentuknya KNI pada minggu ke-2 bulan September 1945 di Sragen dibentuk KND (Komite Nasional Daerah), 10 orang anggota Muhammadiyah duduk dalam KND antara lain : Bapak juwadi, Bapak Kasah, Bapak Chusaini dan Ibu Abdul Azis.

Sesuai dengan UU No. 1 tahun 1945 dibentuklah Badan Eksekutif di Sragen dan Bapak Kasah masuk di dalamnya. Badan Keamanan Rakyat (BKR) dibentuk yang memimpinm Batalyon IV BKR Sragen adalah Bapak Gitowidakdo (Anggota Muhammadiyah).

Dibidang Kelaskaran

Anggota-anggota Muhammadiyah menjadi anggota Laskar Rakyat al :

a.       Bapak Wuryanto di AMS

b.      Ibu Indrasti

c.       Ibu Kasah di PPWS (Pers. Pejuang Wanita Sukowati)

Anggota Barisam, Kyai Laskar hizbullah, Sabilillah, dll., banyak dari anggota Muhammadiyah. Pada tahun 1947 terjadilah Clash ke-I, banyak pengungsi datang ke Sragen dari Salatiga dan Bandung. Muhmamadiyah watu itu menampung anak yatim dan orang jompo dibekas Seklah NAS. Clash ke-II, Kantor Pos dan Giro, Panti Asuhan yatim pindah ke Mojomulyo (Sekarang untuk PR, PCM Panti Raharjo) yang pada tahun 1950 anak-anak ditampung oleh Kantor Sosial di Pamardi Siwi, Jetis, Sragen.

Pada masa perjuangan fisik ini, diusahakan juga :

a.       Pendirian SMP Muhammadiyah siang hari

b.      Pendirian SGB Muhammadiyah di SR VI (Belakang Kawedanan Sragen).

Guru-gurunya antara lain :

a.       Darmo Cahyono (Kantor Pendidikan Agama)

b.      Bangun Sumarto

c.       Biarno

Pada tahun 1949 Muhammadiyah merintis berdirinya SR Muhammadiyah Kab. Sragen :

a.       Bermula dari siswa calon murid baru SR I lebih kurang 50 anak

b.      Anak ini ditampung di rumah Bapak Tarto Pengaja SR I

c.       Guru yang diserahi mengajar Ibu KAsah

d.      Tempat SR ini dipindah-pindah dari kliteh ke belakang Garuda dank e Sragen Manggis.

e.       Mendapat bantuan guru dari Solo : Bapak Wuryanto.

f.       SR Ini diakui oleh Pemerintah Tahun 1951

g.      Mendapat Subsidi dari Sub. Jateng tahun 1952. Subsidi tahun 1971 sebesar Rp. 236.154,- selama setahun.

Sekitar tahun 1959-1960 ketika Bapak Mulyadi Joyomartono menjadi Menteri Sosial YAPPI menerima Bantuan Kantor dan Gedung. Demikian pula menerima sebidang tanah dari Pemda Sragen untuk Masjid dan perluasan pondok di Mojomulyo. Selanjutnya didirikan pula Percetakan UPERPI yang sekarang dikelola oleh Bapak Basuki yang berlokasi di Pondok putrid Muhammadiyah (Belakang Kawedanan Sragen). Dulu dari Bapak Juwadi dan Bapak Sutarso (Kebon Asri) pada Putusan Muktamar Muhamamdiyah ke-31 di Jogyakarta agar Muhammadiyah memiliki Percetakan.

 

3.         MASA CEMAS, GANAS DAN TAHAN NAFAS

Periode Kepengurusan Muhammadiyah merupakan Period eke-VII

Susunan Pengurus tahun 1960-1966

Ketua                   : Darmosumarto

Wakil Ketua        : Much. Chusaini

Penulis                 : Sukusno

Bendahara           : Jamhari

Pembantu : Asmuni Fattach.

Bapenda Cab.      : Prawiro Sucipto

Pada periode ini Muhammadiyah Sragen dipimpin oleh seorang yang lemah lembut, halus, sabar namun situasi yang dialaminya adalah suasana :

a.       Masa kecemasan : karena ulah PKI masyarakat dibubarkan 17 Agustus 1960, tokoh Masyumi banyak yang ditahan, umat Islam dikambinghitamkan aksi sepihak dimana-mana istilah Borjois, Kapitalis, Spportunis, DI kontra revolusi banyak dituduh ke umat Islam.

b.      Ganas, tindakan kaum komunis baik menjelang atau saat G30S PKI meletus sungguh ganas.

c.       Panas, suasana adu kekuatan menjelang meletusnya G30S PKI dan pada saat perjuangan Orde Baru KAPPI, KAMI, KOKAM berhadaban dengan PNI asli pendukung Bung Karno sungguh ganas.

d.      Tahan Napas, karena bagaimanapun Muhammadiyah Sragen dengan KOKAM-nya harus dapat menahan diri dalam keadaan tahan napas.

Dalam perjalanan kepengurusan maka pada hari Kamis tanggal 23 September 1965 bagian Pendidikan dan Pengajaran Cabang Sragen (BAPENDAPCA) diserah terimakan dari Bapak Prawirosutjipto kepada Bapak SA. Rosyidi.

Penyerahan kekuasaan dilampiri daftar kekayaan berupa :

a.       Uang pesanan stempel Madrasah dan KKM sebesar Rp. 9.325,-

b.      1 meja, 3 kursi dan 1 almari pakaian r dirumah Bapak Purnomo.

Dalam suasana yang penuh pertentangan antara pemuda rakyat – Pemuda Marhaen (GPN) – Pemuda Muhammadiyah, maka pada saat Pimpinan Pemuda Muhammadiyah dipegang oleh Syamsul Huda, Pak Syamsuri, Pak SA Rosyidi pernah mendatangkan barisan Drum Band dari Bekonang pimpinan pak Ahyani.

Drum Band yang lengkap dengan seragam 2 stel keliling Kota Sragen, sungguh mengherankan, karena belum pernah ada, Drum band yang hebat, lengkap dan mengagumkan. Mereka berganti pakaian di Masjid Ittihat (sekarang Al Falah) untuk keliling yang kedua kalinya. Baru setelah organisasi-organisasi pemuda berusaha memilikinya, tetapi yang pertama memiliki juga KOKAM Sragen, yang berpakaian doreng.

Sebagai Mayoretnya                    : Dn. Siswoko dan Imam Maliki

Bag. Teknik dan pakaian             : Masduki (Kepala SD Mojo Sragen)

Komandan                                   : Syamsul Huda, SA. Rosyidi

Anggota a.l.                                 : A. Sukemi, Ichsan Triyono, Fachtur Sutarno,

  Suhardi, Ali Rohman, Darmanto, joko Utomo,

  dan Hadi Subroto.

 

Pada tahun-tahun ini masa Demokrtasi terpimpin, lahirlah istilah Nasakomisasi disegala bidang, sedangkan golongan A, diwakili NU terjadilah NUisasi, khususnya di Dep. Agama yang kebetulan Menteri Agamanya juga dari NU. Pegawai Depag, Naib-naib dari Muhammadiyah mulai goyah, dipindah atau sukar naik pangkat, akibatnya sebagian besar naib, guru agama Sragen pindah ke NU. Demikian juga MIM (Madrasah Ibtidaiyah Muhammadiyah) yang semula bernama MWB banyak yang menghapusnya, menjadi MIS atau MI saja. Ditambah lagi Sekolah Guru-Guru Madrasah banyak lulusan USA, yang merasa diangkat oleh Depag sebagai guru negeri, maka MWB Sragen yang semula lebih dari 100, tinggal beberapa puluh saja.

Gerak Perjuangan Muhammadiyah yang terganggu karena goncangan sosial dan politik di Negara Indonesia ini, dipahami juga oleh PP Muhammadiyah periode Bapak HM. Yunus Anis 1959-1962. Pada saat itu, beliau mampu merumuskan suatu pedoman penting berupa :”Kepribadian Muhammadiyah”. Periode berikutnya Bapak. KH. Ahmad Bardawi 1962-1968 suatu periode dimana PKI ternyata terbuka kedoknya sebagai dalang dari G30S PKI. Oleh karena itu dengan tandas beliau berfatwa :”Membubarkan PKI adalah Perbuatan Ibadah”.

Dengan prestasi yang ditunjukkan oleh Muhammadiyah dalam membangun Orde Baru, maka Muhammadiyah mendapatkan pengakuan sebagai organisasi sosial yang berfungsi politik riil. Maka dibentuklah “Majlis Hikmah” suatu Majlis yang mengurusi urusan politik. Majlis Hikmah di Sragen dipimpin oleh Bapak Asymuni Fattach. Anggotanya Bapak SA. Rosyidi dan Bapak Prawiro Sucipto.

 

 

Perjuangan Muhammadiyah dalam menegakkan Orde BAru di Sragen antara lain :

a.       Sdr. SA. Rosyidi, Guru SPGN, (Anggota Muh) bersama Pak Rambat, Pak Sutarman dan Pak Sukarjo, dll, menjadi anggota Hansip di bawah Komando Bapak Margo Sayuti, ikut melaksanakan pembersihan PKI dan menjaga tawanan Gerwani di Kebon Asri.

b.      Sdr. SA. Rosyidi, dengan Surat No. 11/TPPPKP/21-1966 Tgl. 11 November 1966 sebagai anggota Team Penerangan s/d Febuari 1968 PEPEKUPER Sragen.

c.       Sdr. Syamsul Huda, Pemuda Muhammadiyah Ketua Presidium KAPPI Sragen (Kep. AP/KS/Sek/05/67) dibantu : Sangsang, Syamsuni, P. Hadi Subroto, F. Sutarno.

d.      Peristiwa Mencekam :

Juli 1967 KOKAM menghadiri ulang tahun PNI ke-40 dengan pembicara Hadi Subeno, diancam dengan pethel, akan dikeroyok oleh peserta apel yang bersenjatakan pethel, mereka memaksa untuk menyambul yel “Hidup Bung Karno”, KOKAM menahan diri untuk pulang. Pimpinan KOKAM SA. Rosyidiprotes keras dan malam harinya Sidang di KOMRES dan hasilnya “Damai”.

Konsekuensinya, Muhammadiyah sebagai organisasi berfungsi politik Riil. Muhammadiyah diberi hak duduk di DPRD Sragen sebanyak 3 (tiga) orang masing-masing :

1)      Bapak SA. Rosyidi

2)      Bapak Prawiro Sucipto

3)      Bapak Amin Hamidi

SK Pengangkatan No. PUOD. 1/9/10 Tgl 9 Febuari 1968

SK Pemberhentian No. PUOD. 3/47/5 Tgl. 7 Oktober 1971

Dalam periode kepengurusan ini berdiri sekolah-sekolah :

1)      4 SMP Muhammadiyah (Banaran, Gemolong, Tanon, Masaran)

2)      2 MTs Muhammadiyah ( Buluboto, Gemolong)

3)      1 SMEA Muhammadiyah dengan Kepala Sekolah Bapak Sunardi Ds, BA ; Jumlah murid awal 20 anak

4)      1 Muh di Siboto Kalijambe

5)      Beberapa Madrasah Diniyah kurang lebih 18 buah.

6)      Sebuah SKKP Muhammadiyah dari Taman Murni yang dibangun dengan pinjaman sepasang gelang dari Ibu Sungidi.

Muhammadiyah menyelenggarakan Muktamar dan Pemuda Muhammadiyah menghadiri antara lain :

1.      Di Yogyakarta Tahun 1968: Ibu Azis, Ibu Dullah, Ibu Suhaimi, Ibu Fuadi

2.      Di Jakarta Tahun 1966         : Muktamar Pemuda Muh ke-IV

  Sdr. SA. Rosyidi, Sdr. Slamet, Sdr. Bagus Suyoto.

Partai Muslimin Indonesia (Parmusi) terbentuk.

Setelah melalui rapat-rapat yang ke-19 kali oleh panitia, akhirnya Partai Muslimin Indonesia terbentuk dengan surat Keputusan Presiden No. 70  Tahun 1968

Ketua Pimpinan Pusat    : H. Djarnawi Hadikusumo dari Muh.

Sekretaris Umum           : Drs. Lukman Harun dari Muh

 

Selanjutnya daerah-daerah segera mengikuti pendirian Parmusi antara lain Kab. Sragen. Periode Kepengurusan Parmusi Cabang Sragen :

Ketua                                         : SA. Rosyidi dari Muh

Sekretaris                                   : Syamsuni dari Muh

Kepengurusan BAPENDAPCA Kab. Sragen Tahun 1965-1968 berdasarkan SK Pimpinan Cabang Sragen No. F.7/1965 Tgl. 23 September 1965 a.l :

Ketua                                         : SA. Rosyidi

Wk. Ketua I                               ; Sadjimin

Wk. Ketua II                              : Soewarno

Penulis I                                     : Suyatno HM

Penulis II                                    : Ijan

K.U I                                          : Sutarso

K.U II                                        : Abdullah

Pembantu                                   : Joko Taslimun, BA

Perubahan terjadi pada tanggal 14 Januari 1966 Sdr. Suyatno HM mundur diganti oleh Soedarto, BE sekarang aktif di PGRI. Pada masa ini pula di Gemolong dibuka IKIP Muhammadiyah Cabang Surakarta di Gemolong. Dosen sebagian besar dari IKIP Muhammadiyah Surakarta a.l :

a.       Bapak Drs. Sukarjo

b. Bapak Asyhuri

Tempat di Kompleks Masjid Gemolong, kantor dimukanya : suatu ketika IKIP ini diharuskan pindah di Kabupaten dan akhirnya harus menggabung ke Solo, setelah usaha-usaha untuk mendapatkan ijin gagal

Kepengurusan periode ke-VI : batas-batas tidak jelas.

Susunan Pengurus berdasar Surat Pengesahan PP No. 59/PMD Tgl. 30 Nopember 1966 s/d Korp. Muh. Daerah : 2 Oktober 1966.

Ketua                 : Asymuni Fattach

Wakil Ketua       : Darmosumitro

Sekretaris           : Syamsuni

Bendahara          : Djamhari

PPK                    : SA. Rosyidi

Anggota             : Badrun

Ky. Sodiq

Zuslam

Ahyani

Chusaini

Prawirosudiro

 

6.      MASA MINGGRANG MINGGRING – PRINDANG-PRINDING

Masa ini terjadi antara tahun 1970-1978. Tahun-tahun  menjelang pemilu 1971 dan 1977, merupakan suatu tahun dimana para anggota Muhammadiyah diresahkan oleh arus monoloyalitas. Sehingga mengakibatkan para anggota merasa taku apabila disebut disebut orang Muhammadiyah atau takut menjadi Pengurus Muhammadiyah kecuali yang memang siap siap mental dan mendapat ijin dari atasannya. Diundang Halal-Bihalal oleh Muhammadiyah setahun sekali saja ada yang tidak berani datang.

Susunan Pengurus PDM waktu itu :

Ketua                    : Djamhari

Penulis                   : Sardji Adisunarto

PPK                       : SA. Rosyidi

Walaupun demikian kemajuan dibidang pendidikan a.l :

1)      Tahun 1968 didirikan SMEA Muh Kep Sek I.           : Soenardi DS

2)      Tahun 1976 didirikan SPG Muh Kep. Sek. I             : Syamsul Huda

3)      Tahun 1977 didirikan SMA Muh Kep. Sek I             : Sameto

4)      Tahun 1977 didirikan STM Muh Kep. Sek I              : Cholid Rois

 

7.      MASA KEBANGKITAN KEMBALI

Masa ini berlangsung antara tahun 1978-1985

Tahun 1978 Pimpinan Muhammadiyah masih dipegang oleh Bapak Djamhari dan Majlis Pendidikan dengan Surat Keputusan PMD No. A-1/602/1978 Tgl. 20-12-1978 dengan susunan pengurus sbb :

Ketua I                  ; Ichsan Triyono

Ketua II                : SA. Rosyidi

Sekretaris              : Muti Uddin, BSc

Bendahara             : Suyatno HM

Sutarno, BA

P. Hadisubroto, BA

Suhardi DA, Ba

 

Masa periode ini sebenarnya sudah tidak termasuk sejarah masa lalu atau kisah masa lampau karena hampir semua yang hadir dalam seminar ini ikut mengalami dan menyaksikannya. Namun sebagai gambaran/ilustrasi untuk mendukung istilah kebangkitan a.l :

1)      Mulai mengangkat Guru Tetap dan Karyawan Tetap

2)      Menyusun pedoman Gaji guru

3)      Menyusun pedoman penyelenggaraan Administrasi.

4)      Mengadakan Raker Kepala Sekolah dan Bendahara

5)      Pembangunan Gedung sekolah baru

Seperti SPG 8 lokal, SMP bekas YAPPI, SMA 16 lokal, SMEA 10 lokal, STM 7 lokal, SMP Muh 11 Kedawung 8 lokal.

Mulai mengadakan Tabungan kemudian (Takem) dan Tabungan Kesejahteraan (Takes).

 

8.      MASA KETEGAPAN antara Th. 1985 – 1990.

Atas dasar SK PP Muh. No A-2/SKB/000/8590 Tgl. 4 JUni 1986

Susunan Pengurus PDM Sragen

Ketua I                  : Muti Uddin, BSc

Wk. Ketua I          : M. Chumaidi, SA

Wk. Ketua II         : Ahmad Sukemi

Wk. Ketua III       : Achyani Tugiyarto, BA

Sekretaris  I           : Drs. Jumadi

Sekretaris II          : Drs. Muh Sauman

Bendahara I          : Drs. Daldiri

Bendahara II         : Solichul Qodri, BA

Anggota                : M. Amin Ismail

Ichsan Triyono, BE

Suyatno HM, BA

 

9.      MASA PEREMAJAAN : 1990 – 1995

Susuna pengurus banyak didominasi Generasi Muda/Generasi Penerus yang menduduki jabatan :

Ketua I                  : Muti Uddin, BSc

Wk. Ketua I          : Ahmad Sukemi

Wk. Ketua II         : Ichsan Triyono, BE

Sekretaris  I           : Drs. Muh Sauman

Sekretaris II          : Mulyono Raharjo, BA

Bendahara I          : Drs. Daldiri

Bendahara II         : Sugeng, BA

 

10.  MASA PENGEMBANGAN GERAKAN 1995 – 2000

Pada masa kepengurusan kali ini masih tetap banyak didominasi oleh generasi Muda. Karena banyak dari generasi mudanya, Pimpinan Daerah Muhammadiyah Kabupaten Sragen periode ini banyak melakukan pengembangan – pengembangan gerakan. Pembangunan – pembangunan gedung – gedung milik Muhammadiyah pada saat ini cukup lumayan untuk dibanggakan, diantaranya adalah :

  1. Pengembangan Balai Pengobatan PKU Muhammadiyah.
  2. Pembangunan Masjid dan Gedung di Islamic Center Muhammadiyah.
  3. Pengembangan Pondok Pesantren Muhammadiyah.

Pada masa kepengurusan tahun 1995 – 2000, susunan pengurusnya adalah sebagai berikut :

Ketua                                                        : Drs. Moh. Sauman

Ketua I                                                      : KH. Ahmad Sukemi

Ketua II                                                    : P. Hadi Subroto, BA

Sekretaris I                                                : Drs. Jumadi

Sekretaris II                                              : H. Moh. Bilal , BA

Bendahara I                                              : Drs. A. Mastur Abbas

Bendahara II                                             : H. Abdullah

Anggota /Ketua M. PKS                          : H. Suyatno HM, BA

Anggota/Ketua Majlis Kes                       : drg. H. Sunardi

Anggota/Ketua Majlis Dikdasmen           : Sugeng, S.Pd.

Anggota/Ketua Majlis Tabligh                  : H. Qowam Karim, BA

Anggota                                                    : dr. Karyanto

Ketua Majlis Pustaka                                : Drs. Sugimin

Ketua Majlis Wakaf                                  : Moh. Sukamto

Ketua BPK                                               : Mulyono Raharjo, BA

Ketua Majlis Ekonomi                              : Muslich WR.

Ketua Majlis Kebudayaan                                    : H. Isnaini KW

Ketua LPPK                                             : Sukardi, SE

 

11.  MASA PENUH DINAMIKA 2000 – 2005

Musyawarah Daerah Muhammadiyah Kabupaten  Sragen pada tanggal 7 Mei 2001 menjadi sejarah Muhammadiyah Sragen. Sebab pada Musyda kali ini muncul sebagai peraih suara terbanyak adalah seorang Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sragen, yang pada awalnya belum banyak terlibat di dalam kepengurusan Pimpinan Daerah Muhammadiyah, namun sudah aktif di tingkat Cabang. Pada masa kepengurusan kali ini tidak banyak perubahan yang signifikan terjadi di Muhammadiyah, namun Muhammadiyah mulai di kenal dilingkungan birokrasi. Pada periode ini pula Muhammadiyah berada pada era reformasi dan sekaligus berada pada kondisi politik yang memanas, sebab proses pemilihan presiden dan wakil presiden dilakukan secara langsung, sehingga dampaknya juga dirasakan oleh Muhammadiyah. Dan pada saat yang sama Ketua PWM Jawa Tengah (Drs. H. Ahmad Dahlan Rais, M.Hum) juga mencalonkan diri sebagai Anggota DPD, sehingga mau tidak mau banyak aktifis Muhammadiyah yang terjun pada dunia politik dan akhirnya Muhammadiyah juga menerima imbas darinya.

Pada periode kali ini, walaupun berjalan tertatih – tatih, namun ada beberapa hal yang patut untuk dicatat, diantaranya :

  1. Pengembangan Ponpes Darul Ihsan sehingga ada SMP Darul Ihsan.
  2. Pengembangan Islamic Centre Muhammadiyah sehingga berdiri SDIT Birrul Walidain Muhammadiyah Sragen.
  3. Pengembangan Balai Pengobatan menjadi Rumah Sakit Umum PKU Muhammadiyah dengan ijin Bupati Sragen.
  4. Pada periode ini pula dibuat rencana Balai Muhammadiyah Sragen yang mampu menaungi seluruh Majlis, Lembaga, Biro dan Ortom Muhammadiyah tingkat Daerah, yang rencana peletakan batu pertamanya pada acara rangkaian Musyda Muhammadiyah.

Pada masa kepengurusan tahun 2000 – 2005, susunan pengurusnya adalah sebagai berikut :

Ketua                                                        : Drs. H. Sutarno, MM

Ketua I                                                      : H. Qowam Karim, BA

Ketua II                                                    : Drs. H. Djamasri

Sekretaris I                                                : Drs. H. Ahmad Mastur Abbas, MM

Sekretaris II                                              : Drs. H. Achmad Markum

Bendahara I                                              : Drs. H. Sururi

Bendahara II                                             : Drs. Soewandi

Anggota /Ketua MPK & KM                   : Drs. H. Moh. Sauman, M.Pd.

Anggota/Ketua Majlis Dikdasmen           : H. Sugeng, S.Pd.

Anggota/Ketua Majlis Tabligh                  : Drs. H. Sajidan, M.Pd.

Anggota/Ketua MPK dan SDI                 : H. Sumadi

Anggota/Ketua Maj. Tarjih & PPI            : H. Abdullah Affandi, S.Ag, M.Ag

Ketua Majlis Wakaf                                  : Drs. H. Sugimin

Ketua Majlis Ekonomi                              : Drs. Moh. Dawam

Ketua Lembaga Seni & Budaya               : H. Ahmad Dahlan, SP

Ketua Lemb. Buruh,Tani, Nelayan           : Nur Cholis

Ketua LPPK                                             : Sukardi, SE

Ketua Lemb. Pemd. Hukum & HAM      : Faisal Prawata, SH

12.  MASA PENUH DINAMIKA TAHAP II 2006 – 2010

Muhammadiyah Sragen pada periode ini berada dalam kungkungan kekuasaan otonomi daerah (yang sebenarnya sudah mulai pada periode sebelumnya). Era otonomi daeragh dan multi partai telah melahirkan tatanan kehidupan local yang dinamis sekaligus pragmatis. Pragmatisme politik telah begitu melekat ditengah masyarakat, sehingga idealisme gerakan Muhammadiyah senantiasa diuji oleh tarik ulur kepentingan – kepentingan sesaat. Muhammadiyah Sragen pada periode ini banyak mendapatkan ujian dan sekaligus tantangan. Dinamika Pemilihan Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) pada Pemilu tahun 2009 kembali memberikan tantangan kepada Muhammadiyah. Setelah menjadi keputusan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Tengah tentang pengusungan kembali Ketua PWM Jateng (Drs. H. Marpuji Ali, M.Si ) sebagai calon Anggota DPD Jateng, Muhammadiyah Sragen mulai melakukan konsolidasi organisasi dan hasilnya perolehan suara Calon DPD dari Muhammadiyah mendapatkan suara terbanyak diantara calon yang lain. Namun, setelah penghitungan akhir tingkat Propinsi Calon DPD dari Muhammadiyah ini juga gagal.

 

Selain hal tersebut, tantangan Muhammadiyah yang lain adalah hubungan birokrasi Sragen yang kurang harmonis dikarenakan banyak kader – kader Muhammadiyah yang melakukan kritik terhadap kebijakan public pemerintah daerah.  Namun ditengah  tantangan dan cobaan yang bertubi – tubi ini, Muhammadiyah Sragen mampu melakukan konsolidasi dan pembenahan – pembenahan, diantaranya :

1.      Pembangunan Gedung Dakwah Muhammadiyah Sragen yang menelan dana lebih dari 400 juta. Gedung ini lalu dimanfaatkan sebagai secretariat baru PDM Sragen yang semula di SMP Muhammadiyah 1 Sragen (Jl. Raya Sukowati No. 129 Sragen. Gedung yang beralamat di Jl. Yos Sudarso No. 06 Kutorejo Sragen Telp. 0271-892775 ini selain sebagai Pusat Kegiatan PDM Sragen, juga dimanfaatkan untuk kegiatan Majelis dan Ortom Muhammadiyah Sragen.

2.      Dibidang pendidikan; pada periode ini beberapa peningkatan terjadi, diantaranya:

2.1.    Jumlah Sekolah – sekolah Muhammadiyah mengalami peningkatan; yakni ada 13 SMP, 8 Madrasah Tsanawiyah,  8 SMA,  9 SMK dan beberapa Pondok Pesantren Muhammadiyah.

2.2.    Berkembangnya SDIT Birrul Walidain Muhammadiyah Sragen menjadi salah satu sekolah favorit di Sragen.

2.3.    Berkembangnya Ponpes Darul Ihsan Muhammadiyah Sragen sebagai tempat pengaderan Muhammadiyah Sragen, dimana Ponpes DIMSA ini kemudian bisa melahirkan SMP dan SMA DIMSA.

3.      Dibidang Kesehatan, PKU Muhammadiyah Sragen di Masaran meningkat statusnya menjadi Rumah Sakit PKU Muhammadiyah, namun di akhir periode ini, status Rumah Sakit ini kembali diturunkan karena beberapa factor.

4.      Dibidang Tabligh dan Dakwah, pada periode ini ada peningkatan kegiatan Tabligh dan pengajian Rutin; diantaranya :

4.1.      Pengajian Ahad Pagi Masjid Agung Al Falah Sragen yang dikelola Majelis Tabligh dan Dakwah Khusus.

4.2.      Pengajian Ahad Pagi di Masaran

4.3.      Pengajian Ahad Pagi di Gabugan Tanon.

4.4.      Pengajian Rutin di Gemolong dan Cabang – cabang yang lain.

Pada masa kepengurusan tahun 2006 – 2010, susunan pengurusnya adalah sebagai berikut :

JABATAN

NAMA

MEMBIDANGI

PENASEHAT

1.      KH. Fahrur Fathoni

2.      H. Suyatno HM, BA

3.      Muchtingudin, Bsc

 

Ketua

1. H. Qowam Karim, BA

Koordinasi internal dan eksternal

Wakil Ketua

2. Drs. H. Sutarno, MM

1.  Majelis Dikdasmen

2.  Lembaga Pustaka dan Informasi

Wakil Ketua

3. H. Sumadi

1.  Majelis Tabligh dan Da’wah Khusus

2. Lembaga Seni dan Budaya

Wakil Ketua

4. H. Abdullah Affandi, M.Ag.

Majelis Tarjih dan Tajdid

Wakil Ketua

5. H. Sugeng, S.Pd.

1. Majelis Ekonomi dan Kewirausahaan

2. Majelis Pemberdayaan Masyarakat

Wakil Ketua

6. H. Ahmad Dahlan, SP.

1. Majelis Pendidikan Kader

2. Lembaga  Hukum dan HAM

Wakil Ketua

7. Drs. H. Mustaqim, M.Ag.

1. Majelis Wakaf dan ZIS

2. Lembaga Pembinaan dan Pengawasan Keuangan

Wakil Ketua

8. Drs. H. Achmad Markum

Majelis Kesehatan dan Kesejahteraan Masyarakat

Sekretaris

9. Drs. H. Moh. Sauman, M.Pd.

Koordinator Administrasi

Wk. Sekretaris

10. Drs. H. Djamasri

Kearsipan dan Pelaporan

Wk. Sekretaris

11. Drs. H. Jumadi, MM

Tertib perkantoran dan ketenagaan

Bendahara

12. Drs. H. Sururi

Sumber – sumber dana

Wk. Bendahara

13. Drs. H. A. Mastur Abbas,MM

Pencatatan dan Pelaporan

 

 

 

 

 

 

KETERANGAN

1.      Drs. Nugroho Noto Susanto dalam sejarah dan sejarawan Hal. 6

2.      HM. Daris Tamin dalam sejarah Muh. Sejarah Pemikiran dan Amal Usaha Hal. 39

3.      Sejarah dan Hari Jadi Pemerintahan di Kab. Sragen

4.      Kab. Daerah TK II Sragen dalam angka 1993 (Kantor Statistik) Hal. 4,51,177

5.      Sejarah setengah abad Pergerakan wanita Indonesia di Sragen Hal. 99. Ibid. Hal. 99

6.      Leksikon Islam Jilid 2 Halaman 415-416

7.      Sejarah dan Hari Jadi Pemerintahan di Kab. Sragen Hal. 143

8.      Drs. Mustofa Kamal B. Edi dalam Muh. Sebagai Gerakan Islam Hal. 56

9.      Silichin Salam Sejarah Partai Muslimin Indonesia Hal. 31, 32, 39

10.  Struktur Organisasi dan Program 85 Lamp. IV

11.  Baud Sastra Jawa Indonesia S. Prawiroatmojo

12.  Ensiklopedi Indonesia : 4 Hal. 2166

13.  Kamus Besar Bahasa Indonesia Dep. P dan K Hal. 913

 


Berita

Agenda

Pengumuman

Link Website